Pelayanan Pensiun Terpadu (Satu Pintu)

Pelayanan Pensiun Terpadu (Satu Pintu)

oleh : Lastra, S.IP, M.Si 

 

Rendahnya kualitas pelayanan publik merupakan salah satu sorotan yang diarahkan kepada birokrasi pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Perbaikan pelayanan publik di era reformasi merupakan harapan seluruh masyarakat. Berbagai tanggapan masyarakat justru cenderung menunjukkan bahwa berbagai jenis pelayanan publik mengalami kemunduran yang utamanya ditandai dengan banyaknya penyimpangan dalam layanan publik tersebut. Sistem dan prosedur pelayanan yang berbelit-belit, dan sumber daya manusia yang lamban dalam memberikan pelayanan, mahal, tertutup, dan diskriminatif serta berbudaya bukan melayani melainkan dilayani  juga merupakan aspek layanan publik yang banyak disoroti. Kondisi ini karena di dalam kerangka hukum administrasi positif Indonesia saat ini telah diatur tentang standar minimum kualitas pelayanan, namun kepatuhan terhadap standar minimum pelayanan publik tersebut masih belum termanifestasikan dalam pelaksanaan tugas aparatur pemerintah.

Pelayanan publik selalu dikaitkan dengan suatu kegiatan yang dilakukan oleh seseorang atau kelompok orang atau instansi tertentu untuk memberikan bantuan dan kemudahan kepada masyarakat dalam rangka mencapai tujuan tertentu. Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Badan Kepegawaian Daerah juga melaksanakan pelayanan publik salah satunya memberikan layanan pensiun Pegawai Negeri Sipil dengan  membentuk layanan pensiun terpadu satu pintu  di Front Office

A.          Prinsip dalam Pelayanan  Publik

Beberapa prinsip pokok pelayanan publik (Irfan Islamy 1999)  yang harus dipahami oleh   aparatbirokrasi  publik termasuk pula pada manajemen  pemerintahan daerah yang    ada    didalamnya,  maka dalam aspek internal organisasi perlu memperhatikan aspek yaitu :

    1. Prinsip Aksesibilitas, dimana setiap jenis pelayanan harus dapat dijangkau secara mudah oleh setiap pengguna pelayanan (misal: masalah tempat, jarak dan prosedur pelayanan)
    2. Prinsip Kontinuitas, yaitu bahwa setiap jenis pelayanan harus secara terus menerus tersedia bagi masyarakat dengan kepastian dan kejelasan ketentuan yang berlaku bagi proses pelayanan tersebut.
    3. Prinsip Teknikalitas, yaitu bahwa setiap jenis pelayanan proses pelayanannya harus ditangani oleh aparat yang benar-benar memahami secara teknis pelayanan tersebut berdasarkan kejelasan, ketepatan dan kemantapan sistem, prosedur dan instrumen pelayanan.
    4. Prinsip Profitabilitas, yaitu bahwa proses pelayanan pada akhirnya harus dapat dilaksanakan secara efektif dan efesien serta memberikan keuntungan ekonomis dan sosial baik bagi pemerintah maupun bagi masyarakat luas.
    5. Prinsip Akuntabilitas, yaitu bahwa proses, produk dan mutu pelayanan yang telah diberikan harus dapat dipertanggung jawabkan kepada masyarakat karena aparat pemerintah itu pada hakekatnya mempunyai tugas memberikan pelayanan yang sebaik-baiknya kepada masyarakat.

Sedangkan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara telah mengeluarkan Kepmenpan Nomor 81 Tahun 1993 tentang Pedoman Tatalaksana Pelayanan Umum yang perlu dipedomani oleh setiap birokrasi publik dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat berdasar prinsip-prinsip pelayanan meliputi:

    1. Kesederhanaan, prosedur dan tata cara pelayanan perlu ditetapkan dan dilaksanakan secara mudah, lancar, cepat, tepat, tidak berbelit-belit, mudah dipahami dan mudah dilaksanakan oleh masyarakat yang meminta pelayanan
    2. Kejelasan dan kepastian, adanya kejelasan dan kepastian dalam hal prosedur dan tata cara pelayanan, persyaratan pelayanan baik teknis maupun administratif, unit kerja pejabat yang berwenang dan bertanggung jawab dalam meberikan pelayanan, rincian biaya atau tarif pelayanan dan tata cara pembayaran, dan jangka waktu penyelesaian pelayanan.
    3. Keamanan, proses dan produk hasil pelayanan yang dapat memberikan keamanan, kenyamanan dan kepastian hukum bagi masyarakat.
    4. Keterbukaan, prosedur dan tata cara pelayanan, persyaratan, unit kerja pejabat penanggung jawab pemberi pelayanan, waktu penyelesaian, rincian biaya atau tarif serta hal-hal lain yang berkaitan dengan proses pelayanan wajib diinformasikan secara terbuka agar mudah diketahui dan dipahami oleh masyarakat, baik diminta maupun tidak diminta.
    5. Efisiensi, persyaratan pelayanan hanya dibatasi pada hal- hal yang berkaitan langsung dengan pencapaian sasaran pelayanan dengan tetap memperhatikan keterpaduan antara persyaratan dengan produk pelayanan.
    6. Ekonomis, pengenaan biaya atau tarif pelayanan harus ditetapkan secara wajar dengan memperhatikan: nilai barang dan jasa pelayanan, kemampuan masyarakat untuk membayar, dan ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
    7. Keadilan dan Pemerataan, agar jangkauan pelayanan diusahakan seluas mungkin dengan distribusi yang merata dan adil bagi seluruh lapisan masyarakat.
    8. Ketepatan Waktu, pelaksanaan pelayanan harus dapat diselesaikan tepat pada waktu yang telah ditentukan.

 

B.         Pelayanan Pensiun Pemerintah Kabupaten Sleman 

Berdasarkan tugas pokok dan fungsinya Badan Kepegawaian Daerah Kabupaten Sleman dalam memberikan pelayanan pensiun bagi para calon purna tugas dengan slogan SMART (Simple, Menyenangkan, Akurat, Responsif, Tanpa Biaya) serta dengan layanan Penak (Penyelesaian Administrasi Komprehensif) mencoba melakukan terobosan serta memahami permasalahan, prinsip dalam pelayanan,  dan memanfaatkan berbagai sumber yang ada sehingga layanan pensiun pada pemerintah Kabupaten Sleman dapat terlihat dalam :

a.       Sistem dan prosedur sebagai berikut:

      1. Badan Kepegawaian Daerah menginventarisir PNS Pemkab Sleman yang akan pensiun/ purna tugas 1 tahun yang akan datang;
      2. Badan Kepegawaian Daerah memberitahukan kepada Kepala Instansi PNS yang akan purna tugas tersebut dan selanjutnya Pengelola Kepegawaian Instansi mengajukan berkas usul pensiun sekaligus melengkapi berkas untuk proses SKPP, Taspen dan Taperum;
      3. Badan Kepegawaian Daerah menerima berkas, menyortir/ memilahkan, menelaah kemudian memproses berkas usul pensiun ke Badan Kepegawaian Negara. Untuk kelengkapan berkas SKPP, Taspen selanjutnya disimpan dan diproses setelah SK Pensiun diterbitkan;
      4. Badan Kepegawaian Daerah menerima SK Pensiun dari BKN kemudian  menyerahkan SK Pensiun kepada PNS calon purna tugas secara periodik;
      5. Badan Kepegawaian Daerah memproses berkas SKPP untuk diteruskan ke Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset  Daerah (DPKAD);
      6. Badan Kepegawaian Daerah memproses berkas pengurusan Taspen ke PT Taspen Cabang Yogyakarta;
      7. Badan Kepegawaian Daerah mengagendakan kegiatan untuk penyampaian produk layanan   Pemberitahuan Transfer Taspen  dan Taperum , KARIP bagi PNS calon purna tugas

 

b.      Persyaratan Pensiun, SKPP dan Taspen

1). Syarat Pensiun:

          • Data Perorangan Calon Pensiun (DPCP) BUP              :   2 lembar
          • Salinan sah SK. CPNS                                               :   2 lembar           
          • Salinan sah SK Pangkat Terakhir                                :   2 lembar
          • Salinan sah KGB Terakhir                                           :   2 lembar
          • Salinan sah Karpeg                                                    :   2 lembar
          • Salinan sah KP 4                                                       :   2 lembar
          • Salinan sah Surat Nikah                                             :   2 lembar
          • Kartu Keluarga /C1                                                     :   2 lembar
          • Foto Copy  SKP                                                         :   2 lembar
          • Salinan sah Akte Kelahiran anak yang belum Berusia

                        25 th dan masih dapat tunjangan                                 :   2 lembar

          • Salinan sah KARIS / KARSU                                      :   2 lembar
          • Salinan sah KTP                                                        :   2 lembar
          • Salinan sah Impassing Gaji Pokok terakhir                   :   2 lembar
          • Pas Foto hitam putih 4 x 6                                          :   5 lembar
          • Surat Keterangan Belum Pernah dijatuhi Hukuman

                        Disiplin Tingkat berat dari atasan                                  :   2 lembar

 

          • Surat Keputusan Peninjauan Masa Kerja bagi yang

  mempunyai masa Kerja tambahan  baik yang sudah

  diakui maupun yang belum disesuaikan                       :   2 lembar            

 

 

               2). Syarat Pengajuan Pembayaran Pensiun Pertama dan THT                                                          

          • Foto copy KTP Pemohon                                           :  2 lembar
          • Pas Foto 3 x 4 (Pemohon dan Suami / Istri)                :  3 lembar
          • Form Permintaan Pembayaran dari TASPEN               :  2 lembar
          • Foto copy rekening tabungan                                     :  2 lembar
          • Foto copy NPWP                                                      :  2 lembar

 

3). Syarat SKPP

          • SK. Pangkat terakhir                                                 :  2 lembar
          • Rincian gaji terakhir (1 bulan sebelum TMT pensiun)    :  2 lembar
          • SK. Pensiun  (diurus/ dilengkapi oleh BKD)                 :  2 lembar
          • Surat Nikah                                                              :  2 lembar
          • Akte kelahirananak yang belum  berusia 25 th

 dan masih dapat tunjangan                                         :  2 lembar

          • Surat keterangan anak yang masih kuliah terbaru        :  2 lembar
          • KTP Suami/ Istri                                                        :  2 lembar
          • Kartu Keluarga dan KP.4                                            :  2 lembar              

 

 c.      Penutup

Dengan telah diberlakunya sistem dan prosedur layanan pensiun dimaksud serta persyaratan yang dapat diakses oleh semua PNS Kabupaten Sleman maka setiap tahapan pensiun dapat dipantau oleh masing-masing pegawai, apabila ada kekurangan berkas tentunya BKD akan selalu mengkomunikasikan dengan pengelola kepegawaian instansi . Hal ini agar penerbitan SK pensiun, SKPP, dan pembayaran pensiun  pertama dan THT Pegawai dapat tepat waktu,  sesuai dengan komitmen Badan Kepegawaian Daerah yang selalu berusaha  mendekatkan dan melayani calon purna tugas dengan hanya 1 (satu) kali layanan mengumpulkan berkas persyaratan untuk 3 (tiga) layanan sekaligus, yaitu untuk penerbitan SK Pensiun, Surat Keterangan Penghentian Pembayaran (SKPP), pembayaran pensiun bulanan serta penerbitan Karip (Kartu identitas pensiun)

 

Daftar Pustaka :

  • Menteri Negara Koordinator Pengawasan Pembangunan dan Pendayagunaan Aparatur Negara. 1998. Surat Edaran Menko Wasbangpan Nomor 56/MK.WASBANGPAN6/98 Tahun 1998 Tentang Penataan dan Perbaikan Pelayanan Umum. Jakarta.
  • Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara. 2003. Surat Keputusan Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara Nomor 63 Tahun 2003 Tentang Pedoman Tata Laksana Pelayanan Umum. Jakarta.
  • Republik Indonesia. 2007. Rancangan Undang-Undang Pelayanan Publik. Jakarta: Sekretariat Negara Republik Indonesia.
  • Sutopo dan Suryanto, Adi. 2003. Pelayanan Prima.Jakarta: Lembaga Administrasi Negara Republik Indonesia.

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*